Marwan Batubara: Pertamina di Bawah Ahok Terang-Terangan ‘Merampok’ Uang Rakyat


Artikel Terbaru Lainnya :






0 komentar | ✍️ Apa Komentar mu ? Tulis komentarmu, klik disini
[ AyoJalanTerus.com ]  Pertamina di bawah Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) merampok uang rakyat karena tidak menurunkan harga BBM padahal harga minyak dunia turun.

“Berdasarkan peraturan pemerintah, harga BBM akan berubah, karena perubahan harga minyak dunia dan kurs rupiah terhadap dollar Amerika,” kata Managing Director Indonesiaan Resources Studies (IRESS) Marwan Batubara dalam artikel berjudul “Pertamina Peras Rakyat Rp 13,75 Triliun Selama Dua Bulan”




Kata Marwan, formula BBM merujuk harga BBM di Singapore Mean of Platts Singapore (MOPS) atau Argus periode tanggal 25 pada 2 bulan sebelumnya, sampai dengan tanggal 24 satu bulan sebelumnya, untuk penetapan bulan berjalan.

“Misalnya, sesuai Kepmen ESDM No.62K/2020, formula harga jenis Bensin di bawah RON 95, Bensin RON 98, dan Minyak Solar CN 51, adalah MOPS atau Argus + Rp 1800/liter + Margin (10% dari harga dasar),” ujar Marwan.

Kata Marwan, sesuai MOPS rata-rata 25 Februari sampai dengan 24 Maret 2020 dan kurs Rp. 15.300 per dollar, maka diperoleh harga BBM yang berlaku 1 April 2020 untuk jenis Pertamax RON 92 sekitar Rp. 5.500 dan Pertalite RON 90 sekitar Rp. 5.250 per liter.



“Faktanya, harga resmi BBM di SPBU masing-masing adalah Rp 9000 dan Rp 7650. Dengan demikian, jika dibanding harga sesuai formula, maka konsumen BBM Pertamax membayar lebih mahal Rp 2000 – Rp 3500 per liter.

Hal yang sama juga terjadi untuk BBM Tertentu (solar) dan Khusus Penugasan (Premium). Namun dengan nilai kemahalan sekitar Rp. 1.250-1.500 per liter.

Untuk semua jenis BBM rata-rata nilai kemahalan diasumsikan Rp 2000 per liter,” ungkapnya. Marwan mengatakan, jika selama pandemi korona konsumsi BBM untuk semua jenis BBM diasumsikan sekitar 100.000 kilo liter per hari, maka nilai kelebihan bayar untuk bulan April 2020 adalah 100.000 kl x 30 hari x Rp. 2.000 = Rp. 6 triliun.

“Untuk bulan Mei 2020, nilai kelebihan bayar adalah 100.000 kl x 31 x Rp. 2.500 = Rp 7,75 triliun. Sehingga selama April dan Mei 2020, konsumen BBM Indonesia diperkirakan membayar lebih mahal sekitar Rp. 13,75 triliun,” jelasnya.




Ia mengatakan, sebagian rakyat mungkin mampu membayar harga BBM sesuai ketetapan pemerintah.

Harga BBM di Indonesia mungkin juga relatif lebih murah di banding harga BBM di negara lain, dan juga sudah cukup rendah di banding harga produk-barang lain.

“Sehingga, tidak turunnya harga BBM April dan Mei 2020 dapat dimaklumi. Namun karena berbagai alasan di bawah ini, rakyat harus menggugat pemerintah dan menuntut ganti sebesar Rp 13,75 triliun,” pungkasnya.


Dahlan Iskan Soal Harga BBM Tak Turun: Sedekah Ramadan Kita ke Pertamina

 Dahlan Iskan coba mewajari harga BBM yang belum turun sebagai bentuk sedekah kepada Pertamina untuk dapat terus memproduksi minyak selama masa krisis akibat virus corona (Covid-19).

Dalam sebuah tulisan di blog pribadinya, Mantan Menteri BUMN ini menjelaskan, Pertamina kini harus menanggung biaya operasi yang tak sedikit dalam mengelola kilang miliknya.

Hal tersebut dianggap sebagai langkah yang paling ekonomis ketimbang menutup sumur minyak tersebut. Jika sampai dimatikan, maka itu bisa membuat kilang almarhum selamanya dan membutuhkan biaya yang jauh lebih besar untuk mencari sumber minyak baru.

Di sisi lain, Pertamina juga harus terus menjual hasil produksinya lantaran ada keterbatasan kapasitas tangki. Kalau minyak itu tidak diperdagangkan dan meluber ke mana-mana, maka itu akan mencemari bumi manusia.

"Kilang itu memerlukan biaya operasi. Sumur minyak itu harus dijaga jangan sampai mati. Semua itu perlu biaya. Kita lah yang bisa jadi donaturnya," tulis Dahlan.

"Alhamdulillah. Di bulan Ramadan ini kita bisa lebih banyak bersedekah. Sedekah terbesar kita ya ke Pertamina itu," ungkap dia.

Dahlan mengatakan, masyarakat justru harus iba kepada Pertamina. Pendapatannya yang biasa besar kini turun hampir 50 persen akibat sepi pelanggan BBM selama masa pandemi corona.




Prediksi Harga BBM

Lebih lanjut, ia memprediksi harga BBM belum akan mengalami perubahan sepanjang bulan Ramadan. Dahlan lantas menceritakan kisah mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla, yang harus menaikan harga BBM sangat tinggi di tengah lonjakan harga minyak mentah dunia yang sampai USD 100 per barel.

"Kiat beliau (Jusuf Kalla) adalah: naikkan BBM sehari sebelum bulan Ramadan. Agar besoknya tidak ada demo besar," ujar dia.

"Maka jangan harap harga BBM akan turun selama masih ada bulan Ramadan. Bahkan, jangan-jangan, selama masih ada Corona," tutup Dahlan.


📢  Sumber idtoday.co

https://www.liputan6.com/bisnis/read/4242725/dahlan-iskan-soal-harga-bbm-tak-turun-sedekah-ramadan-kita-ke-pertamina#




😉 Terima Kasih Sudah Membaca ✔️ Marwan Batubara: Pertamina di Bawah Ahok Terang-Terangan ‘Merampok’ Uang Rakyat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah yang baik, bijak dan sesuai dengan topik 👌,
Terima kasih atas perhatiannya. 🙂

Artikel Terkait Lainnya

Membuka Mata - Melihat Dunia



Back to Top

AFFILIATE BANNER

DomaiNesia

IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia

Hosting Unlimited Indonesia

Book transfer in Turkey 728*90

  PERKEMBANGAN    COVID-19  

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini